HOT TOPICS:
#Nasional





12 Proyek PLTU Batu Bara Disetop, Ini Daftarnya

Minggu, 06 Juni 2021 | 09:57:40 WIB


Foto: Dok. PT Indo Raya Tenaga
Foto: Dok. PT Indo Raya Tenaga

Jakarta - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengungkapkan ada 34 proyek pembangkit tenaga yang terkendala. Dari 34 proyek Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) itu, 12 di antaranya dipastikan batal dibangun.

"(12 PLTU) Itu benar-benar dihentikan, batal membangun PLTU," ujar Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM Rida Mulyana dalam konferensi pers bertajuk "Isu-isu Terkini Subsektor Ketenagalistrikan" dari YouTube Info Gatrik dikutip Sabtu (5/6/2021).

 

Berdasarkan data yang dipaparkan Rida diketahui ke-12 proyek PLTU yang batal dibangun itu 4 di antaranya berada di Sumatera yaitu PLTU Tembilahan berkapasitas 2x5,5 megawatt (MW), PLTU Kuala Tungkal berkapasitas 2x7 MW, PLTU Ipuh Seblat berkapasitas 2x3 MW, dan PLTU Bengkalis berkapasitas 2x10 MW.

 

Sedangkan, 3 proyek lainnya berada di Kalimantan yaitu PLTU Tarakan berkapasitas 2x7 MW, PLTU Kuala Pambuang berkapasitas 2x3 MW, dan PLTU Buntok berkapasitas 2x7 MW.

 

Selanjutnya berada di Sulawesi yaitu PLTU Raha berkapasitas 2 x 3 MW, PLTU Bau-Bau berkapasitas 2 x 10 MW, dan PLTU Wangi-Wangi berkapasitas 2 x 3 MW.

 

Sisanya yang disetop ada di Maluku dan Papua yaitu PLTU Ambon-FTP1 berkapasitas 2 x 15 MW dan PLTU Jayapura berkapasitas 2 x 15 MW.

 

Meski disetop atau diterminasi, ke-12 proyek itu nantinya akan diganti dengan proyek transmisi listrik, sehingga tidak mengorbankan pasokan di daerah tersebut.

 

"Terminasi di sini tidak serta merta mengorbankan pasokan di daerah itu, terminasi itu konteksnya digantikan dengan proyek lain artinya dengan cara membangun tranmisi di situ, melakukan ekstensi, narik kabel, diteruskan narik kabelnya, sehingga kemudian pembangkit di situ tidak diperlukan lagi," terangnya.

 

Selain itu, ada 22 proyek lainnya yang terkendala. Akan tetapi, 7 di antaranya kini sudah beroperasi kembali dan 15 lainnya masih dalam proses penyelesaian pembangunannya.

 

Adapun penyebab dibalik terkendalanya proyek-proyek pembangkit tersebut tidak lain karena masalah pendanaan. Banyak lembaga keuangan asing yang menarik diri dari proyek-proyek energi fosil. Hal itu tentu berdampak pada pengembangan energi di Indonesia sebab pembangkit listrik di dalam negeri masih menggunakan energi fosil seperti batu bara.

 

"Lembaga keuangan di luar negeri banyak yang men-declare tidak akan lagi membiayai, artinya proyek itu tidak akan terlaksana kalau enggak ada yang membiayai karena enggak mungkin semuanya dibangun dengan equity," tuturnya. (Sumber Berita: Detik.com)



Advertisement

Komentar Facebook